Oleh: harui | Mei 8, 2008

Leukimia Peringkat Pertama Penyakit Kanker pada Anak


Leukimia Peringkat Pertama Penyakit Kanker pada Anak
Penyakit kanker darah (leukimia) menduduki peringkat tertinggi kanker pada anak. Namun, penanganan kanker pada anak di Indonesia masih lambat. Itulah sebabnya lebih dari 60% anak penderita kanker yang ditangani secara medis sudah memasuki stadium lanjut.

Pendapat itu disampaikan dr Maria Abdulsalam dari Bagian Ilmu Kesehatan Anak FKUI-RSUPN Cipto Mangunkusumo kepada Media, di sela-sela seminar ilmiah bertema Kanker pada anak yang diselenggarakan Yayasan Onkologi Anak Indonesia, Kamis (12/2) di Jakarta.

Maria yang membahas pentingnya deteksi dini kanker pada anak menjelaskan selama ini keluarga atau masyarakat belum mengetahui tentang bagaimana tanda-tanda kanker pada anak. Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang kanker, menyebabkan penanganan penyakit keganasan itu lambat di Indonesia.

”Keluarga baru membawa anaknya ke rumah sakit umumnya sudah dalam kondisi stadium lanjut atau parah. Di RSUPN lebih dari 60% kasus semacam ini,” jelas spesialis anak ini.

Selain Maria, hadir dalam seminar itu sejumlah pembicara lain, yaitu Prof dr RM Padmosantjojo SpBS, dr Lumongga Simanungsong SpM (K), dr Djajadiman Gatot SpA (K), dan dr Endang Windiastuti SpA (K).

Lebih lanjut, Maria mengatakan, meskipun angka kejadian kanker pada anak relatif jarang, yakni satu sampai tiga persen dari seluruh kanker manusia, tetapi masyarakat perlu mengetahui adanya informasi yang benar dan jelas mengenai penyakit kanker.

”Informasi perlu disebarkan sehingga masyarakat termasuk puskesmas sebagai garis depan bisa tahu dengan baik,” tambahnya.

Maria menambahkan, apabila di dalam keluarga terdapat salah satu anggotanya mengidap kanker, sebaiknya anaknya perlu melakukan deteksi dini kanker untuk pencegahan. ”Pencegahannya dengan mengonsumsi vitamin A dan C, buah maupun sayuran yang kaya akan serat.”

Kendati kanker pada anak cukup jarang, namun hingga kini kanker darah (leukemia) menduduki peringkat tertinggi kanker pada anak. Hingga kini penyebab kanker sendiri belum diketahui dengan pasti. Namun, penyakit ini bisa dilihat dari faktor risiko, seperti genetika (keturunan) dan lingkungan antara lain infeksi virus, bahan kimia atau obat, radiasi, makanan, dan sebagainya.

Gejala

Sementara itu, dr Djajadiman Gatot menjelaskan, terjadinya leukemia pada anak disebabkan bertambahnya sel darah abnormal secara berlebihan dan tidak terkendali. ”Penyebarannya ke seluruh bagian tubuh mengakibatkan gangguan atau merusak fungsi tubuh,” jelasnya.

Tanda-tanda yang perlu dikenali dalam leukimia ini, lanjut spesialis anak ini, antara lain sakit kepala, mual, muntah, kesadaran menurun dan kejang. ”Gejala lainnya berupa pucat mendadak tanpa diketahui sebabnya, panas, terjadi perdarahan, nyeri sendi sampai kepada gagal ginjal. Hati mengalami pembengkakan demikian juga testis mengalami pembesaran.”

Bila ada gejala atau tanda demikian, kata Djaja, perlu segera dibawa ke dokter. ”Pemeriksaan harus lengkap untuk menegakkan diagnosis dengan pemeriksaan laboratorium supaya bisa dicegah sejak awal.”

Demikian juga dengan tumor otak yang jumlah penderitanya cukup banyak belakangan ini, masyarakat harus tahu gejala atau tanda klinis yang sangat khas.

Menurut Prof Dr RM Padmosantjojo, Kepala Bagian Saraf FKUI, gejala adanya tumor otak bisa dilihat dari seringnya gangguan pada kesadaran, penglihatan, berbicara, keseimbangan, kekuatan anggota gerak maupun pertumbuhan.

”Gejala lainnya terjadi perubahan mental, sering kejang dan mati rasa. Tetapi gejala ini muncul tergantung letak tumor. Biasanya akibat kehilangan fungsi bagian otak yang menjadi tumor dan kehilangan fungsi bagian otak yang tertekan. Biasanya yang khas dalam tumor otak adalah kepala anak tumbuh membesar,” kata spesialis bedah saraf ini.

Selain itu, lanjut Padmo, ciri khas yang perlu diperhatikan adalah anak sering mual disertai muntah yang bersifat proyektil (menyemprot).

Sedangkan tumor abdomen pada anak, menurut dr Endang Windiastuti SpA (K) memiliki ciri khas berat badan turun, diare, adanya sindrom horner, demam, adanya gangguan saat anak berdiri atau tiba-tiba tidak bisa jalan serta mata menonjol. (Nda/V-1)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: